Friday, March 30, 2012

Yang Baik Itu Tidak Semestinya Baik !






Alkisah ada sorang petani ni, dia miskin and ada sorang saja anak lelaki dan seekor kuda betina. Satu hari, kuda betina milik petani tu hilang. Suma orang kampung tu x taw camna kuda betina tu boleh hilang.

Jadi, orang orang kampung yang simpati tu pergilah rumah petani tu. Sudahlah ada seekor ja kuda betina, yang seekor tu lah hilang. 

" Kesian! " kata orang kampung.

Tapi, yang si petani tu x sedih. Pastu dia cakap " Yang tak baik itu tidak semestinya tak baik! Yang baik itu tak semestinya baik! " Selamba badak ja tu petani cakap camtu.

Tak lama pastu, kuda betina si petani yang hilang dulu tiba-tiba balik semula pi rumah si petani tu. Dalam keadaan bunting lagi tu. Apalagi, orang kampung pun pergilah rumah si petani konon konon mau tengok si kuda betina bunting tu.

" Tak sangka kuda betina tu bunting! Untungnya dia! " kata orang kampung.

Macam biasa, si petani tu cakap " Yang baik itu tidak semestinya baik, yang tak baik itu tak semestinya tidak baik! "

Tak lama pastu, si kuda betina pun beranak. Tahniah sama mama kuda tu sebab dapat anak jantan. Jadi, anak petani yang sudah remaja tu selalu lah bermain dengan anak kuda jantan tu.

Orang cakap, malang tidak berbau. Satu hari, tanpa diduga si anak petani tu kena tendang oleh si anak kuda jantan yang tiba-tiba melenting. Sawan kot! So, kompom lah si anak petani tu cedera. Sudahlah cedera, patah tangan lagi! Jadi, orang kampung pun pergilah rumah si petani tu. Kesian! Anak sudahlah sorang jak, yang sorang tu lah patah tangan!

Si petani just cakap " Tak semestinya yang tak baik itu, tidak baik! Yang baik itu tidak semestinya baik! "

Tak lama kemudian, kerajaan keluarkan perintah semua anak lelaki dalam kampung tu diwajibkan untuk join kerahan tenaga untuk persiapan ke medan perang.

So, hanya anak si petani saja yang x join perang tu sebab masih cedera dan patah tangan. Sudah suratan takdir, semua anak lelaki yang pergi berperang tu inna lillah wainna ilaihiroji'un. Yang tinggal di kampung just anak-anak gadis yang belum kawen. Anak dara lah katakan. 

So, memang dah jadi tabiat orang kampung pergi rumah si petani untuk ucap tahniah sebab hanya si anak petani saja yang selamat dari perang. Untung lah anak si petani sebab semua anak gadis di kampung tu berebut-rebut mau kawen dengan dia. Alahai, tak mau kawen dengan si petani ke?

Si petani pun berkata " Dari dulu lagi aku dah cakap... yang baik itu tidak semestinya baik dan yang tidak baik itu tidak semestinya tidak baik. Setiap kebaikan dan keburukan yang diuji oleh Allah itu ada hikmah di sebaliknya! "

Uollls, kalau kita dapat sesuatu kebaikan jangan pulak kita terlalu gembira, tapi bersyukurlah! Begitu juga jika ditimpa sesuatu musibah atau keburukan, jangan kecewa atau putus asa. Korang semua percayalah, ada hikmahnya disebalik qada dan qadar Allah itu . ( pesanan penaja ikhlas dari hati ke blog, ngee )






^_^







7 comments:

 
Design By Sis Hawa | Copyright Reserved By Nour Adieb