Sabahan Blogger

Sunday, March 17, 2013

Al-kisah Leo dan Grace

Assalamua'laikum

Korang korang semua yang berada di timur , barat , utara dan selatan ... nak tau x ? dekat rumah parents aku ada kucing . dua ekor pulak tu . sekor jantan dan sekor lagi betina .


Nama : Leonardo De Gemo'
 jantan . bulu color putih . mudah tercabut . ekor kontot . ngada ngada . kuat majok

Nama : Alicia Grace
betina . mata biru . telinga , ekor dan kaki color hitam . kaki ala ala pakai stokin . bulu ala ala putih coklat . ekor panjang . gedik . manja . pembuli


memiliki sejarah yang sama . dibuang oleh tuan dorang lalu merempat di rumah nenek aku dalam keadaan yang sangat kurus kering . skang , dah semakin gemuk hasil peliharaan kakak dan adik aku . 

Now , sejak menjak aku balik bercuti kat kampung ni ... Grace suka buli aku . berak dalam sangkar , then paksa aku yang bersihkan segala najis . kakak aku kerja . adik pompuan aku pulak tinggal dengan nenek . memang aku yang duk lepak dalam rumah lah pegang title pembersih najis Grace . grrr . huhu , xpa . aku redha ! dulu , memang aku dendam berahi dengan Grace ni . T___T

Leo pulak dah pandai berdikari . penyabar pulak tu . yang paling best , x behak behak dalam rumah .  x memilih makan . apa saja yang aku bagi , mesti masuk mulut punya o.O


Kalau ada manusia yang sama nama dengan yang di atas ... jangan bayangkan diri korang tu kucing . hikhik . kelas kau kucing ! terbelit belit orang nak sebut nama panjang kamu .







^_^




Wednesday, March 13, 2013

RM10

Assalamua'laikum

RM10 ...

Melihat rakan-rakan sekolah mengumpul permainan dalam kotak Tora Aman, aku iri hati dan merasakan seolah-olah ibubapa aku tidak menyayangi aku kerana tidak dapat memberikan aku duit untuk berbelanja seperti rakan-rakan sekolah.

Satu hari, Abah pulang dari kerja. Abah terus menukar pakaian dan memakai tuala untuk mandi. Dompet Abah masih di dalam seluar slack lusuhnya.

Disebabkan terlalu iri hati dengan rakan-rakan yang mengejek aku tidak mempunyai permainan yang dikumpulkan daripada kotak makanan Tora Aman, aku mengambil peluang mencuri RM10 daripada dompet Abah ketika Abah sedang mandi.

Aku mengira duit yang ada dalam dompet Abah, ada RM200, tapi semuanya RM10.

“Abah tak akan perasan kot aku mengambil sekeping,” bisik hati ku.

Tiba-tiba… mak memanggil, “Adam tolong angkat baju di ampaian, hari dah gelap.” Aku bergegas meletakkan dompet Abah kembali ke dalam seluarnya dan keluar mengangkat baju di ampaian depan rumah.

Aku bimbang sepanjang malam, takut-takut Abah check dompetnya. Tapi Abah tidak, selepas solat Isyak, Abah terus tidur. Mungkin abah terlalu penat dengan kerja seharian.

Keesokan harinya, aku terus ke sekolah dengan gembira. Selepas waktu sekolah nanti, aku akan membeli 10 kotak Tora Aman dan dapatkan permainan dalam kotak dan aku boleh berbangga di depan rakan-rakan bahawa ibubapa aku pun mampu memberikan aku duit untuk membeli permainan tersebut.

Kawan-kawan menerima aku ke dalam group mereka yang mempunyai permainan Tora Aman. Aku berasa bangga dan gembira sehingga melupakan peristiwa RM10 itu.

Aku pulang ke rumah lewat kerana leka bermain dengan rakan-rakan. Abah sudah berada di rumah.

Mak pula melihat aku dengan air muka yang penuh kelat menahan amarah. Terasa mak ingin memarahi aku. Tapi aku tak tahu mengapa.

Apabila aku memanggil mak, tangan mak hampir menampar aku. Aku ketakutan sambil menutup mata. Tamparan yang dinantikan tidak sampai.

“Imah, biar abang yang handle. Imah gi masak. Abang nak makan sedap dengan Adam malam ini. Buat ayam goreng rempah,” kata Abah yang memegang tangan mak yang ingin menampar aku.

Mak nak berkata sesuatu, tapi Abah dengan tegas berkata, “Pergi masak. Abang akan selesaikan.”

Abah menyuruh aku untuk mengikutnya keluar dengan kereta untuk membeli barang.

“Macam mana sekolah hari ni Adam?” tanya Abah.

“Bagus Abah. Maaf lambat balik sikit. Tapi Adam tak tinggal sembahyang. Takut-takut mak marah sebab rasa Adam tinggal sembahyang,” jawab aku.

Abah tersenyum.

“Nasib Abah hari ni kurang baik,” kata Abah.

“Mengapa Abah? Apa berlaku?” tanya aku.

“Semalam kereta Abah bermasalah, engin air didih. Hari ini keluar awal bawa kereta ke mekanik untuk diperbaiki. Cadangnya Abah naik bas pergi kerja dari tempat mekanik. Lepas itu waktu balik kerja, abah nak naik bas ke tempat mekanik untuk ambil kereta.

Mekanik itu minta bayaran dulu sebelum kereta direpair kerana perlu duit beli spare parts. Abah dah janji semalam untuk bayar habis RM190. Abah beri RM190 pada mekanik, sepatutnya Abah ada RM10 baki untuk naik bas dan makan tengahari, tapi tak tahu mengapa duit RM10 itu hilang,” kata Abah.

“Hilang? Bagaimana hilang? Ada terjatuh mana-mana,” aku tanya berpura-pura.

“Abah terpaksa meminjam duit RM10 daripada mekanik untuk ulang-alik kerja dan makan tengahari tadi. Akaun bank Abah dah kosong untuk bulan ini, hanya tinggal akaun mak ada duit. Jadi Abah terpaksa pinjam RM10 lagi daripada rakan sekerja untuk bayar mekanik,” kata Abah.

Aku simpati pada Abah tapi aku diam takut peristiwa mencuri terbongkar.

“RM10 itu bukan banyak. Tapi itu hasil titik peluh Abah setiap hari. Keluarga kita bukannya berduit, setiap ringgit mak dan Abah perlu fikir sebelum belanja. Jika bukan kerana kereta rosak terpaksa repair supaya Abah dapat ke kerja dengan mudah, Abah takkan guna RM190 itu. Jika RM10 itu pengemis kelaparan ambil, Abah tak kisah. Kalau RM10 itu ada yang ambil untuk bermegah-megah benda tak tentu pasal, Abah akan rasa sakit hati,” kata Abah.

“Abah dah cari baik-baik RM10 itu?” tanya aku yang masih berpura-pura dan Abah terus memandu kereta tanpa destinasi.

“Adam. Abah sangat sakit hati. Abah gagal menjadi seorang ayah,” kata Abah.

“Mengapa pula?” tanya aku dalam keadaan gugup.

“Abah gagal didik Adam bahawa berbohong itu dosa. Abah gagal buat Adam takut berbohong. Sebaliknya Adam takut kesalahan dan kebenaran dibongkarkan. Abah gagal buat Adam faham mencuri itu satu kesalahan dan dosa besar. Abah gagal mencari duit yang cukup untuk duit poket Adam sehingga Adam terpaksa mencuri. Abah sedih kerana Adam buktikan Abah ini memang gagal sebagai sebagai seorang ayah,” kata Abah. Aku lihat air mata abah bertakung, menunggu masa untuk tumpah. Aku rasa sangat bersalah dan berdosa, tapi aku tidak mampu mengeluarkan kata-kata.

“Bila Adam balik lewat, Abah keluar ke sekolah mencari Adam. Nampak Adam bangga dengan permainan baru di depan rakan-rakan. Abah terus balik. Abah renung dan bertanya, Adam perlukan duit, tapi Adam tak berani minta terus-terang daripada Abahnya. Silap Abah dan mak di mana? Silap Abah dan mak mengajar di mana? Abah berbincang dengan mak, kata bukan silap Adam, tapi silap Abah dan mak sebagai ibubapa,” kata Abah lagi yang sudah menghentikan keretanya di tepi sebuah padang.

“Abah. Maafkan Adam Abah. Adam yang mencuri. Adam yang silap. Adam mohon maaf sakitkan hati Abah. Abah tak salah. Bukan Abah yang tak pandai mengajar. Silap Adam tak pandai jadi anak yang soleh. Adam janji pada Allah tak akan buat lagi,” kata aku sambil berpelukan menangis. Aku merangkul abah kuat-kuat sehingga baju lusuh abah dibasahi air mataku. Aku merasa titikan air mata abah jatuh di pipiku, Ya ALLAH aku rasa sungguh berdosa. “Abah sentiasa maafkan anak abah, abah halalkan dan redha segala-galanya untuk anak-anak abah.Abah sayang anak-anak abah”

Sejak itu aku berubah menjadi seorang yang bertanggungjawab pada Abah dan mak. Aku menjadi kebanggaan Abah dan mak di sekolah, di universiti dan tempat kerja.






p/s : Jika anda tidak dapat menjadi penulis yang memberikan manfaat, jadilah pembaca yang memberikan manfaat kepada orang lain.



copy paste from : Bercinta Selepas Nikah






^_^




Monday, March 11, 2013

LUAHAN HATI PARAJURIT . tsKkk :'(

Assalamua'laikum


ORG AWAM.

Kami bekerja waktu pejabat.
Jika rajin buat overtime, gaji kami besar.
Cuma perlu beri komitmen terbaik.
Kami sentiasa bersama keluarga.
Hari perayaan kami sentiasa ada.






TENTERA.
Kami bekerja 24 jam sehari.
Kalau malas baru kami dapat lelap ayam.
Gaji kami kecil x setanding sijil dan masa perkhidmatan.
Waktu perayaan jika ada belas kasihan dari pegawai atasan.
Tapi kami kena bagi komitmen terbaik, kena korbankan mentaliti kami, korbankan nyawa kami, korbankan kasih sayang kami.
Sentiasa tiada masa bersama keluarga terutama ketika bertugas.
Badan kami utk negara, makanan kami ala kadar, perut kami buncit bila usia meningkat kerana kehilangan banyak hormon akibat lasak.
Pakaian kami x perlukan jenama. 
APA YANG KAMI ( Tentera ) DAPAT !
KAMI GEMBIRA DAPAT LIHAT NEGARA KAMI AMAN.
Mmm, betul ke aman?
Aman bagi rakyat.
Tapi bagi kami, kami sentiasa berperang.
Mental kami sentiasa diuji.




=
=




ORG AWAM.
Blahlah askar... penceroboh masuk senang jer, askar buat apa?



TENTERA.
Kami tiada belas.
Ikutkan jiwa kami cincang penceroboh negara.
Tapi kami penuh disiplin.
Strategi kami demi rakyat yg x berdosa,
Bukan semua pertahanan kami dibenarkan.




=
=



ORG AWAM.

Alahhh... polis kita dah mati. Askar jalankanlah tugas.





TENTERA.
Malaysia negara diplomatik.
Malaysia sering gunakan perbincangan sebagai langkah utama.
Memang polis dah ada yang mati.
Tapi kalau tentera masuk campur, peperangn akan berlaku.
Bukan sahaja polis, malah org awam turut akn terkorban.




=
=



ORG AWAM.

Sudahlah.
Kerajaan lembab.
Tentera malas, kami rakyat ketakutan.





TENTERA.
Inilah penghargaan yang kami terima dari rakyat setelah korbankan keluarga kami, mental kami, hidup kami dan harta kami utk negara.
Tapi kami tetap setia kepada negara.
Nantikan arahan dan kami akan bertindak. 
Tindakan kami ada strategi.
Polis pun hebat cuma mereka x diberi kuasa oleh undang2.
Rakyat bersuara, kami terima, arahan diberi, kami mara.
Kerana Malaysia, kita yang punya.






#Al-Fatihah Buat Pejuang Negara Yang Terkorban Di Lahad Datu & Semporna
  Doakan pejuang kita... jangan ada kematian lagi...






:'(





Monday, March 4, 2013

PRAY 4 SABAH

Assalamua'laikum


Kata-kata seorang pejuang yang sedang berada di lokasi , we salute you brother . Ayuh kita doakan keselamatan mereka .



‎" Wahai orang-orang yang beriman ! Apabila kamu bertemu dengan sesuatu pasukan (musuh) maka hendaklah kamu tetap teguh menghadapinya dan sebutlah serta ingatilah Allah (dengan doa) banyak-banyak , supaya kamu berjaya (mencapai kemenangan)."


Dihantar dengan senyuman, pulang dengan pengorbanan. Al-Fatihah kepada pejuang yang terkorban di Lahad Datu dan Semporna.

Ya Allah selamatkanlah saudara kami di Sabah & Palestine... Aminnnn...

SELAMAT BERJUANG BUAT PERWIRA TANAHAIR...










:'(




 
Design By Sis Hawa | Copyright Reserved By Nour Adieb